by

Polres Boyolali Bersinergi Gelorakan Pembentukan Kampung Tangguh Anti Narkoba

Boyolali – Kampung Tangguh Narkoba merupakan program yang digagas oleh Kepolisian Republik Indonesia (Polri), sebagai langkah untuk melawan dan mengantisipasi serta meminimalisir peredaran narkoba di tanah air.

Berkaitan dengan program tersebut, jajaran Polres Boyolali turut aktif dalam hal pembentukan Kampung Tangguh Anti Narkoba bertempat di Gedung Serba Guna Desa Butuh di Kecamatan Mojosongo, Kabupaten Boyolali, Jum’at (14/06/2024) malam.

Kapolres Boyolali, AKBP Petrus Parningotan Silalahi, melalui Kasat Resnarkoba AKP Sugihantoro, mengatakan bahwa Desa Butuh dipilih sebagai Kampung Tangguh Anti Narkoba berdasarkan hasil koordinasi dengan kepala desa, perangkat desa, serta tokoh masyarakat. Diharapkan, Desa Butuh bisa menjadi percontohan pembentukan tim terpadu P4GN yaitu Pencegahan, Pemberantasan, Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkotika.

Kasat Resnarkoba menegaskan, kegiatan ini didasarkan pada Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Polri, Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, Inpres Nomor 2 Tahun 2020 tentang Rencana Aksi Nasional P4GN 2020-2024, serta Surat Telegram Kapolda Jateng 2021/2022.

AKP Sugihantoro menambahkan, Kampung Tangguh Bebas dari Narkoba ini sebagai upaya preventif yang melibatkan masyarakat dalam mencegah peredaran dan penyalahgunaan narkoba sejak dini, serta mengajak partisipasi dari seluruh lapisan masyarakat untuk bersama-sama bergerak memberantas penyalahgunaan narkoba.

“Kami akan terus melakukan sosialisasi berkesinambungan tentang bahaya narkoba untuk menciptakan lingkungan yang sehat, aman, dan produktif serta memutus rantai peredaran narkoba,” tambahnya.

Dengan melibatkan seluruh elemen masyarakat, Kasat Narkoba berharap program ini mampu mengurangi kasus penyalahgunaan narkoba, merawat dan memperkuat ikatan sosial di antara masyarakat, serta menciptakan generasi muda yang kuat, mandiri, dan bebas dari pengaruh buruk narkoba.

Kepala Desa Butuh, Agus Haryono, sangat mengapresiasi serta mendukung Polres Boyolali dengan terpilihnya Desa Butuh menjadi Kampung Tangguh Anti Narkoba. Dia menekankan komitmen desa untuk aktif dalam P4GN dan berharap kerjasama ini dapat menjadi model bagi desa-desa lain di wilayah hukum Polres Boyolali.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terbaru